Racing is my blood, Islam is my way to life

Penulis Buku Best Seller Tentang Holocaust, Mengaku Telah Berbohong

 

 
imageKebohongan meski ditutup-tutupi sedemikian rupa, suatu saat pasti akan terungkap juga. Buku Misha : A Memoir of the Holocaust Years, karya penulis Belgia bernama Misha Defonseca yang menjadi buku best-seller, ternyata buku yang tak lebih berisi kebohongan dan dan tak lebih dari buku fiktif belaka.

Hal tersebut diakui sendiri oleh penulisnya, yang kini berusia 71 tahun dan tinggal di Massachusetts, AS melalui pengacaranya. “Itu cerita saya. Cerita itu sebenarnya bukan cerita nyata…saya minta maaf pada semua orang yang merasa dibohongi. Saya minta Anda menempatkan diri pada posisi saya, seorang anak perempuan berusia empat tahun yang sangat tersesat, ” tulis Defonseca dalam pernyataannya yang diberikan pada kuasa hukumnya, seperti dilansir Associated Press.

Dalam buku tersebut Defonseca mengaku bahwa pasukan Nazi menangkap kedua orang tuanya ketika ia masih kecil, dan ia terpaksa hidup di hutan-hutan dan berkelana ke desa-desa di Eropa, seorang diri selama empat tahun. Defonseca mengklaim dirinya terperangkap di sebuah perkampungan di Warsawa dan dia dijaga oleh sekelompok serigala.

Saat-saat itu, ujarnya, merupakan saat di mana dia merasa kesulitan untuk membedakan mana yang nyata dan mana yang hanya merupakan imajinasinya saja. Sampai akhirnya ia mengakui bahwa isi bukunya hanya merupakan khayalan-khayalannya saja. Dua pengacara Defonseca di Brussel juga mengatakan bahwa kliennya tidak menyebut buku itu sebagai buku autobiografinya.

Dalam pernyataannya, Defonseca mengatakan bahwa ia tidak pernah berkelana di Eropa yang jaraknya jika dihitung mencapai 1.900 mil, untuk mencari kedua orang tuanya. Dan ia juga tidak pernah membunuh seorang tentara Jerman dengan alasan mempertahankan diri. Defonseca bahkan mengaku kalau dirinya bukan seorang Yahudi.

Buku Defonseca sudah diterjemahkan ke dalam 18 bahasa, bahkan sudah difilmkan oleh sineas di Prancis. Defoncesa diduga merasa tertekan oleh kebohongannya sendiri, setelah seorang ahli gineakologi mengungkapkan keganjilan-keganjilan dalam buku tersebut. (ln/presstv/eramuslim)

2 responses

  1. Ping-balik: holocaust pernah terjadi?? - Page 4 - KompasForum

  2. Yahudi itu sama saja dengan Cina2 babi yang ada di Indonesia, mereka cosmopolitan, ber-diaspora kemana2, menghisap seperti benalu, lalu pergi setelah puas, lalu pergi ketika keadaan gak menguntungkan mereka lagi. Dan kita harus nunduk2 sama yahudi dan cina, ogah lah yaw, hehehe….lebih baik mereka di musnahkan saja………..

    Februari 6, 2009 pukul 8:47 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s