Racing is my blood, Islam is my way to life

Tahukah Anda ? Semua Yahudi di Tanah Palestina Adalah Kombatan

Banyak yang mengira bahwa Israeli Defense Force (IDF) atau Tentara Israel hanyalah para pemuda-pemudi Yahudi di Israel yang telah dilatih strategi dan cara bertempur secara professional. Sebab itu ketika pejuang-pejuang kemerdekaan Palestina meledakkan bom di wilayah pendudukan Zionis-Israel dan melukai para perempuan dan anak-anak, ada suara-suara miring yang menyatakan bahwa upaya tersebut sebagai terror terhadap warga sipil Yahudi yang tidak bersalah.

Orang-orang yang menyatakan hal tersebut beralasan bahwa salah satu hukum perang dalam Islam adalah melarang anak-anak dan kaum perempuan sebagai target perang dan tidak boleh dibunuh. Benarkah demikian? Hukum Perang dalam Islam memang demikian. Namun yang dimaksud adalah anak-anak dan para perempuan musuh yang tidak sebagai kombatan, bukan merupakan kekuatan tempur musuh itu sendiri.

Namun kenyataan yang terjadi di Palestina berbeda sama sekali. Semua orang Yahudi yang tinggal di Tanah Palestina merupakan kombatan dan terlatih dalam mempergunakan senjata.
 
 

Tidak ada Yahudi sipil di Palestina. Semua orang Israel adalah militer. Sebab itu pernyataan yang melarang pejuang-pejuang Palestina membunuh perempuan dan anak-anak Zionis-Yahudi yang berada di wilayah Palestina tersebut adalah salah besar. Semua orang Yahudi yang berada di dalam wilayah Tanah Palestina merupakan musuh yang bukannya lagi boleh, tapi wajib dibunuh (dikerjakan mendapat pahala dan jika ditinggalkan mendapat dosa), sampai dibebaskannya Al-Quds dan terusirnya orang-orang Yahudi dari Bumi Palestina.

Liburan di Kamp Militer
Bukan rahasia lagi jika para pelajar Yahudi yang tinggal di wilayah pendudukan senantiasa mengikuti program ‘Liburan di Kamp Militer’, sebuah program pemerintah Zionis yang mengisi masa liburan pelajar-pelajar Israel dengan program dan pelatihan menjadi bagian dari angkatan bersenjata Israel. Israel sendiri menganut sistem militer semesta yang mewajibkan para pemudanya menjadi tentara sukarela IDF= yang setiap saat siap diterjunkan ke dalam medan pertempuran. Sedang yang berada di garis belakang menjadi pasukan pendukung seperti yang bergerak di bidang logistik, apakah itu berupa obat-obatan, makanan, sampai bidang dana.

Dan yang terakhir ini, yang mendukung Israel dalam segi dana peperangan, tidak saja berasal dari dalam wilayah pendudukan saja, tapi juga berasal dari seluruh perusahaan pendukung Israel di seluruh dunia, termasuk perusahaan-perusahaan asing yang membuka perwakilannya di Indonesia, seperti perusahaan waralaba makanan Amerika dan sebagainya.

Sebab itu, karena mereka merupakan pendukung aktif tentara Israel, sebagai ‘Batalyon Logistik Israeli Defense Forces (IDF)’ maka sudah semestinya seluruh umat Islam memboikotnya, sama sekali tidak mengalirkan uang kita kepada mereka dan bahkan seharusnya menimbulkan kerugian yang besar kepada mereka. Tentu saja, kondisi di berbagai negara berbeda-beda. Bagi umat Islam di Indonesia, sudah cukup dengan tidak membeli produk-produk mereka, bukan dengan jalan membom outlet-outlet mereka karena akan menyebabkan terbunuhnya banyak saudara-saudara kita yang sama sekali tidak bersalah. Bagi yang ingin melihat daftar perusahaan dan produk yang wajib diboikot silakan klik di www.inminds.co.Uk (galery boikot swaramuslim/red )

imageSistem militer semesta di Israel adalah serupa dengan yang diterapkan oleh Singapura, karena negeri mini tetangga Indonesia tersebut memang 100% mengadopsi sistem angkatan bersenjata Israel. The Brown Book dan The Blue Book, dua kitab pedoman angkatan bersenjata Singapura dibuat dan disusun oleh para perwira IDF. Sebab itu, negeri mini ini disebut juga sebagai “Basis Israel di Asia Tenggara’.

Terhadap anak-anak Israel yang masih kecil, di bawah 10 tahun, sejak bayi mereka telah diindoktrinasi ayat-ayat Setan Talmud sehingga menjadi anak-anak yang sangat anti Islam. Banyak artikel dan buku yang melukiskan betapa anak-anak Israel turut aktif membantu orangtua dan kakak-kakak mereka membunuhi orang-orang Palestina. Bahkan pernah di dalam satu sekolah taman kanak-kanak di wilayah pendudukan Israel, dilakukan percobaan untuk mengetahui sampai sejauh mana kebencian anak-anak Israel itu terhadap anak-anak Palestina.

Bocah-bocah Israel tersebut diperintahkan gurunya untuk menggambar anak-anak Palestina sesuai dengan perasaan mereka. Hasilnya sungguh membuat kita miris. Banyak dari anak-anak kecil Israel itu menggambar anak-anak Palestina dengan bagian tubuh tidak lengkap. Bahkan seorang anak kecil berusia Sembilan tahun menggambar seorang anak Palestina dengan kepala terpisah dari badan dan menulis kalimat, “Kami membenci kalian semua. Demi Tuhan, Kami akan membunuh dan memisahkan kepala kalian sehingga kalian masuk ke neraka!”

Inilah sedikit bukti-bukti bahwa tidak ada sipil Yahudi di Palestina. Sebab itu, siapa pun umat Islam yang berada di wilayah Palestina maka dia wajib untuk mengusir kaum penjajah ini jalan perang. Karena Zionis-Israel tidak mengerti bahasa lain selain bahasa perang.(Rizki/eramuslim)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s